4

37w+

udah lewat 36 minggu berarti udah mulai kontrol seminggu sekali nih.

tensi normal, 100/70
berat badan masih sama kaya minggu lalu. tapi belum tenang ah kalo belum tau berat ade bayinya berapa. terakhir kontrol aja walopun bb emaknya turun, bb ade bayi naik banget.

kunjungan di 37w+ ini rencananya mau cek panggul alias pelvimetri. buat yang belum tau cek panggul itu apa dan gimana bisa baca disini.

saya nyantei banget loh, gak deg-degan gimana gitu mau cek panggul. etapi pas kejadian, gak berhenti pegangin tangan suami. huahuahua....pengalaman tak terlupakan lah! agak shock dan gak nyaman memang, tapi setelah itu biasa aja sih. hehehe

abis cek panggul lanjut USG.

tuh kan, berat ade bayi naik 200 gram, sekarang udah 3.2kg aja. tetep harus jaga pola makan karena masih ada 3 minggu lagi sampe mentok umur kehamilan 40w. mudah-mudahan bisa lahir di minggu 38 atau 39. ayo mules cepatlah datang!

kondisi ade bayi sehat, normal semua, ketuban masih cukup, plasenta gak menghalangi jalan lahir. hamdallah. tapi kepala ade bayi masih ngambang belum masuk panggul. gak bisa diprediksi juga sih minggu ke berapa udah engaged posisinya, kata bu dokter tinggal tunggu waktu aja ini mah.

trus bu dokter jelasin 4 tanda kita harus segera ke rumah sakit :
1. pecah ketuban. ciri air ketuban itu keluarnya banyak dan gak bisa ditahan kaya pipis.
2. keluar lendir darah atau mucus plug
3. kontraksi teratur 5 menit sekali
4. gerakan ade bayi. kalo hari ini dirasa kurang aktif dibanding kemarin, udah dipancing-pancing tetep anteng segera ke rumah sakit biar langsung di-CTG

oiya, hasil dari pelvimetri ukuran panggul saya termasuk kategori sedang. nah, diameter kepala ade bayi di minggu ke 37+ ini udah 9.7 cm (termasuk kategori besar-genetis bapaknya nih). kemungkinan untuk lahir normal masih bisa, tapi liat kondisi ntar, sampe saat ini sih belum bisa dipastikan ya. mudah-mudahan bisa normal, harus optimis dong! tanya sepupu saya yang bidan juga nyantei banget jawabannya. saya percaya Allah udah mendesign tubuh kita sedemikian rupa, bismillah aja :)

next week udah gak kontrol sama dokter diah.
yes.
akhirnya saya memutuskan untuk lahiran di bandung aja.
tapi sampe sekarang belum nemu dokter yang sreg. huahuahua....
udah pegang 1 nama sih, mudah-mudahan cocok. can I get an amin?? aaaamiiinnn!

agak sedih waktu pamitan sama dokter diah. call me lebay, tapi blio yang nemenin kami (saya+abang+ade bayi) selama 9 bulan ini. rasa-rasanya sih udah akrab bener hahaha...bu dokter minta kami tetep keep in touch dan ngasih pin BB nya. ya oloh dok, dari dulu napa jadi kan saya gak perlu sms :p #makirit
bu dokter pun minta tetep dikabarin perkembangan saya dan gak sungkan untuk dijadiin second opinion. oh, I heart you bu dok :')

eh, abis suasana terhura itu, bu dokter bilang, "sebenernya saya juga mau ngasih tau kalaupun kamu lahiran disini saya kemungkinan besar gak bisa nemenin karena saya mau cuti besar bulan juni"
huahuahua...ko bisa pas ya dookk....:)))

karena bu dokter ada operasi dan pasiennya udah nunggu, gak bisa lama-lama tanya jawabnya. sesi konsultasi pun diakhir dengan foto-foto buat kenang-kenangan hehehe

till we meet again ya dok, kali ntar saya hamil lagi (loh lahiran aja belum udah kepikiran hamil lagi hahaha) atau mau pasang KB (well, yang ini lebih masuk akal :p)
7

senam hamil KMC

senam hamil di KMC ada setiap hari sabtu pagi jam 9, tapi bisa mulai daftar dari jam 7 pagi. saran saya sih dateng sebelum jam 7 karena pesertanya dibatasi 10 orang aja. biaya registrasi 100.000

start jam 9.00 dan baru selesai jam 12.00.
lama yes? 
gak kerasa sebenernya, karena sebelum senam ada materi dulu (yang kemarin tentang kesehatan gigi ibu hamil) trus di sela-sela senam juga suka dikasih materi sama bu bidan.

senam yang kemarin saya ikutin lumayan melelahkan, apa karena udah makin gede ya perutnya?

selain diajarin gerakan yang bisa ngurangin kaki pegel/bengkak, memperkuat otot paha, ngurangin sakit punggung, dll. bu bidan juga ngajarin 3 jenis pernapasan :
- pernapasan iga 
- pernapasan dada
- pernapasan perut (dilakuin sambil tiduran)

gunanya sih sama ya, untuk mengurangi rasa sakit pas kontraksi. bedanya apa? err....gimana ya neranginnya hehehe...kalo pernapasan perut yang kembang kempis perutnya, yang dada ama iga saya juga agak sulit sih bedainnya :p


suasana senam hamil @KMC
trus belajar mengejan/ngeden. yang dipake pernapasan perut (kaya tiup-tiup) trus tarik napas panjang baru ngeden. poin penting :
1. mata harus membuka
2. gigi dirapatkan
3. ngeden gak pake suara (kaya ngeden pas susah BAB deh). kalo pake suara biasanya ngeden dari leher, dan itu salah. gak bantu kepala bayi keluar malah ngabisin tenaga.
4. pantat gak boleh ngangkat
5. tangan menjepit kaki 

kalo ngedennya bener sih kerasa ada yang kedorong ke bawah dan leher kita gak sakit. mudah-mudahan gak lupa ya pas hari H nya.....aaamiiin ya Allah!

oiya, si abang saya ajak ikut serta. selain tugasnya foto-foto setiap gerakan biar bisa diulang di rumah, dia juga jadi belajar gimana cara ngeden yang bener. kalo-kalo nanti saya lupa kan dia bisa ngingetin. bu bidan juga ngajarin gimana peran suami kalo si istri lagi kontraksi, cara nenanginnya gimana, cara mijitnya gimana. top lah!

trus bu bidan ngingetin untuk banyak makan menjelang persalinan biar kuat ngedennya. katanya ibu hamil kalo lagi kontraksi suka susah makan (karena nahan sakit kali ya), nah, suami bisa bantu "cekokin" makanan. beneran harus jadi suami siaga lah ya intinya.

senam hamil ditutup dengan sesi relaksasi. lagu yang dipasang selama senam kan emang relaxing gitu ya, jadi gak jarang loh pada ketiduran hihihihi

oiya, dapet snack box tapi cuma 1 kotak, suami gak kebagian :p
makanya sebelum senam mending suami pada makan dulu deh, lumayan kan 3 jam nemenin.

in the end, pesan bu bidan, kalo bisa gerakan senam itu dilakuin setiap hari di rumah, ya minimal 3x seminggu deh. biar kata perut udah besar bukan berarti halangan untuk exercise, kan bagus untuk stamina kita. yuk mari buibu kita olahraga!
2

love at first sight

kata orang, kalo udah jatuh cinta yang kebayang tu cuma dia.

ternyata ini berlaku juga buat saya pas milih stroller. pertama kali liat langsung suka trus selalu kebayang-bayang. saya sih gak impulsif langsung beli, masih coba survey, cari info sana sini, cari review dari yang pernah pake (belum begitu banyak tapi).

nah, selain teori, harus diimbangi sama survey lapangan dong ya tentunya. dan seperti biasa ambas jadi tujuan utama.

di ambas ada 2 tempat yang menurut saya lumayan banyak pilihan strollernya, di Baby's Palace sama di Baby n co. saya sempet liat beberapa merk stroller, mulai dari pegperego, elle maxi & manhatan, nuna pepp, dll trus coba bandingin satu sama lain. tapi karena dari awal udah suka sama yang itu, penilaian saya agak gak objektif ya. so I let my husband decide.

setelah nyoba dorong-dorong, lipet trus buka lagi (emang sih harus pake 2 tangan), merhatiin setiap detail, sang suami pun bertitah "mari kita beli pilihan ade".

yeay!
akhirnya dibeli juga ni si Cocolatte Trip :)


bismillah!
mudah-mudahan performa nya oke yaaaaa :D
0

screening test #2

Sesuai rujukan dokter diah, saya harus tes toleransi gula alias TTGO. Tadinya mau langsung aja di kmc biar cepet, ternyata harus puasa dulu 12 jam. Pilihan jatuh ke Laboratorium Prodia di RS. Bunda menteng (yang paling deket kosan dan buka di hari minggu).

Jenis pemeriksaan :
1. Hematologi Lengkap Rp 123.000
2. Urine Lengkap Rp 38.000
3. GTT Puasa Rp 26.000
3. GTT 2 jam Rp 26.000

total Rp 213.000

kirain ambil sample darah dan urine aja, taunya saya harus minum 1 cangkir air gula (fyi, TTGO itu tes toleransi gula ORAL) yang mana itu MANIS BANGET sampe eneg pengen muntah, tapi gak boleh muntah karena kalo muntah minum air gulanya diulang dari awal. :|

abis minum larutan gula puasa lagi 2 jam trus ambil sample darah ke-2. harus tepat 2 jam karena kalo lebih harus ngulang puasa 12 jam. Jreeennngggg…..

hasil lab bisa diambil sore harinya. kadar gula masih dalam batas normal, hamdalah. gak ada protein dalam urine, insyaallah gak pre-eklampsia. Kesimpulan sotoy saya sih ini emang bayinya aja yang gede…yah, tapi mudah-mudahan gak gede-gede banget ya pas lahiran, biar gampang keluarnya…dibantu ya naaakkkk....
0

36w+

Wew, gak kerasa udah periksa per 2 mingguan aja nih. kontrol kali ini udah direncanakan sedemikian rupa biar kejadian mati gaya nunggu lama di kmc gak terulang. Hahaha gaya betul dah! Kapok soalnya si suami.

jadi sabtu lalu diawali dengan senam hamil di kmc. Yang ini juga peer banget, senam mulai jam 9 tapi daftar sejak jam 7 pagi. Pesertanya pun dibatasi cuma 10 orang, which means kami harus berangkat pagi buta (jam 6.30!). untung sabtu pagi jalanan masih lengang, 15 menit doang tuh sudirman-kemang. Nyampe kmc, pendaftaran belum buka tapi yang antri udah panjang. Glek. Kalo gak kebagian gondok yeee….untung pas saya daftar baru urutan nomer 7.

Abis itu lanjut cari sarapan. Tujuan : KFC kemang. Target : pancake 10ribuan. Nyam nyam nyam :)

  
makan, ngobrol, eh gak kerasa udah mau jam 9, balik deh ke kmc. Cerita lengkap tentang senam hamilnya terpisah deh ya.

Selesai senam jam 12, masih ada 2 jam sebelum dr.diah mulai praktek. Daftar ke poli obgyn dapet nomer antrian 1 (yeay!), timbang badan, tensi, makan, solat, nunggu bentar eh udah dipanggil masuk ruangan.

Berat badan turun 0.5 kg (amazing!)
Tensi masih normal 100/60

Keluhan? Seminggu kemaren saya 2x mimisan. Gak banyak sih, tapi lumayan skeri kenapa-kenapa. Kata bu dokter wajar, ibu hamil kan pembuluh darahnya besar-besar dan pembuluh darah di hidung tuh paling tipis. Gak aneh kalo sempet mimisan atau gusi gampang berdarah. Tapi kalo besok-besok mimisannya makin parah langsung ke dokter THT, takutnya ada polip atau yang lain. Sip dok!

Lanjut usg, liat posisi kepala, alhamdulillah masih di bawah, tapi belum masuk panggul. Trus liat dengan jelas bentuk hidung dan bibir nya. Belum bisa memastikan itu hidung dan bibir ngikut siapa hahaha. ukuran kepala, tangan, kaki, dan yang lainnya pun normal. Hamdalah. lebih 5 hari sih dari perkiraan HPHT, sekarang itungannya udah 37w+ padahal kalo dari HPHT sih 36w+. dan yang paling mengejutkan adalah berat badan si ade bayi melonjak banget nget nget. 2minggu lalu cuma 2.2kg, sekarang? 3kg!

Wakwaaaawww……padahal berat badan emaknya udah turun loh. Masih masuk range normal sih sebenernya kata bu dokter, sekarang harapannya bisa lahir 1-2minggu ke depan biar gak terlalu gede. Kalo sampe 40minggu bisa 3.8kg beratnya. Maaakk…..saya langsung agak panik disitu. Well, am so excited ko ketemu ade bayi tapi kalo iya 1-2 minggu ke depan lahirannya saya belum siap mental :s

alasannya super cetek. masih kerja lah, masih belum pre-wash perlengkapan bayi lah, masih belum beberes kamar lah (maklum anak kosan), dll. Dari situ saya jadi mikir untuk ambil cuti melahirkannya agak jauh dari HPL, ternyata bukan perlengkapan bayi aja yang harus disiapin ya, persiapan mental juga penting. Pengennya sih menuju deliver the baby itu saya lagi dalam kondisi tenang, siap, dan gak panik. Yuk ah cuti aja huahuahuahua…..

Oiya, pas lagi usg itu perut saya tiba-tiba kenceng. Muka bu dokter langsung berubah serius sambil bilang, “nah ini yang namanya kontraksi. Nanti kalo udah kenceng kaya gini dan udah 5 menit sekali langsung ke rumah sakit ya”
Ooo…..jadi yang begitu toh namanya kontraksi….berarti selama ini sering banget ya saya ngalamin…

Pas tanya jawab bahas tentang kenapa ni bb si ade bayi bisa naik ampe 800gram dalam 2minggu (biasanya paling naik 100-200gram/minggu). Padahal sampe 2minggu lalu bagus loh grafiknya, selalu pas atau dibawah percentile 50. sekarang agak anomali, bb nya ada di percentile 60an. Mungkin muka saya keliatan banget ya khawatir gak bisa lahir normal kalo bayinya besar, bu dokter langsung brusaha menenangkan gitu dengan cerita kalo kemarin abis bantu lahiran normal bb bayi 3.8kg. hehehe makasih loh dok! etapi akhirnya saya disuruh tes gula juga sih, khawatirnya si ade bayi gede karena gula.

Trus saya cerita kalo gerak ade bayi gak seaktif dulu. Wajar katanya, karena bayi semakin besar tapi ruangnya udah sempit. Diajarin lah saya cara ngitung gerakan bayi, namanya Gerakan 10. jadi dari jam 8.00-14.00 dihitung ada 10x bergerak gak. setelah 10 gerakan kumplit di cek lagi tiap 2 jam sekali minimal harus ada 1x pergerakan. Nah, kalo ade bayi bergeraknya bergelombang itu dihitung 1x.

Saya tanya juga kalo perut rasanya kedutan teratur itu kenapa. Ternyata ade bayi cegukan buibu. Lucu yah, dari bayi udah bisa cegukan hehehe..bingung juga ya harus diapain, dielus-elus aja paling perutnya.

Minggu depan gak usg, tapi periksa dalem untuk ngecek ukuran panggul. Glek. Kek apa itu ya rasanya~~~~

Anyway,
Saya sebenernya masih bingung kenapa bisa ya bb ade bayi ko naiknya signifikan banget. Makan yang manis-manis dan karbo udah dikurangi, ngemil hampir gak pernah (icip doang paling). Emang sih ada yang bilang kalo di trimester 3 ni bb bayi justru cepet banget naiknya. Tapi kalo ampe 800gram dalam 2 minggu?? Well, agak gondok sih saya…huahuahua… udah ngontrol makanan tapi tetep aja bayinya jadi gede. Apa mau dikata yah……yang penting sehat deh!
0

34w+

Kalo kontrol trakhir heboh lantaran gak sreg sama obgyn-nya, balik dokter diah pun bukannya tanpa drama. Daftar jam 2 siang, baru masuk ruang dokter jam 7 malem dong dong dong! Sambil nunggu niatnya sih pengen jalan dulu ke citos eh keburu males bayangin macet dan repot cari parkir. Berakhirlah kami 5 jam di kmc mati gaya! Bzzzz……. -______-“

so, gimana kabarnya bumil di minggu 34++ ini?
Tensi masih normal 100/70, berat badan naik banget! T_T setelah jumawa bulan lalu cuma naik 0.5kg…hiks…

Keluhan?
Masih sama seperti bulan lalu, perut masih suka kenceng-kenceng. Gak masalah kata bu dokter, banyak istirahat dan boleh minum duvadillan kalo sakitnya udah kebangetan.

Trus langsung usg ajah.
Start dari perut bawah, yang keliatan adalah kepala. Horraaayyy….alhamdulillah kepalanya udah di bawah sekarang. Anak pintar! *tepuk perut*
Masih bisa muter-muter sih, tapi kemungkinannya makin kecil kata bu dokter, karena bayi makin besar tapi ruang udah mulai sempit. Mudah-mudahan bertahan terus kepala di bawah sampe waktunya lahiran ya nak…aamiin!

Dicek satu-satu semuanya alhamdulillah normal. Air ketuban masih cukup, plasenta bagus, berat bayi masih dibawah percentile 50 (sekarang udah 2.228kg aja beratnya). Keliatan mukanya walapun gak begitu jelas. Pas di usg itu, mulut si ade bayi gerak-gerak kaya lagi minum. Huaaa….lucu sekali kamu nak!

Sayang mesin usg-nya lagi gak bisa ngeprint, jadi gak bawa oleh-oleh hasil usg deh…

Oia, dr. Diah keliatan cape banget saat itu, tapi blio masih jelasin hal-hal yang kami tanya dengan jelas loh…Salut banget deh!

Kemarin tanya tentang :
  1. penyebab air ketuban bisa pecah sebelum waktunya lahiran >> biasanya kecapean atau bisa jadi karena ISK (infeksi saluran kemih). Kalau air ketuban pecah harus segera ke rumah sakit biar dapet penanganan lebih lanjut. Biasanya abis itu diinduksi sih. Karena kalo ketuban pecah yang melindungi bayi dalam perut kita udah gak ada jadi harus segera dilahirkan.
  2. bedain air ketuban sama air pipis >> nanti aja katanya dijelasin kalo udah menjelang lahiran. Kalo dijelasin sekarang takut ntar malah kelupaan. Huahuahua baiklah dok!
  3. penyebab bayi kuning apa >> bayi baru lahir liver nya belum bekerja maksimal untuk memecah bilirubin, jadi bilirubinnya masuk ke aliran darah. Makanya bayi keliatan kuning. Bisa juga karena perbedaan golongan darah bayi dan ibu. (di the baby book ada penjelasan lebih lengkap tentang jaundice ini)
  4. batasan nilai bilirubin sampai harus di fototerapi? >> sebenernya tergantung kondisi bayi (dan pendapat dsa sepertinya). Gak ada patokan harus hari ke berapa dites bilirubin. wajar bayi baru lahir itu kuning, susui aja terus dan jemur pagi-pagi. Tapi kalo dirasa cukup parah kuningnya, bawa ke dsa trus tes bilirubin. Kalaupun harus fototerapi gak apa-apa, aman ko untuk bayi.
  5. masih harus ngelakuin knee-chest position gak? melihat kondisi ade bayi kepalanya udah dibawah sekarang >> menurut bu dokter sih gak perlu. (saya masih suka ngelakuin sih kadang-kadang. Tapi emang gak sesering dulu yang sehari bisa sampe 3x dan tiap sujud itu bisa 10menit sendiri)
nanyanya dikit nih, gara-gara list pertanyaan diilangin sama si suami! Gak begitu inget juga sama apa yang ditulis di list dan gak punya cadangan pertanyaan. hahaha ya sudahlah tak apa…udah cape juga kami berdua karena kelamaan nunggu…

pesen bu dokter sih mulai rajin jalan kaki, senam hamil juga boleh ikut lagi (saya udah mulai ikut senam hamil sejak 33w btw), trus tetep pertahankan berat si ade bayi di sekitar percentile 50. alasannya cuma 1, biar memudahkan proses persalinan aja. dia bilang udah beberapa pasien dia yang terakhir ini berat bayinya pas, gak gede dan gak kecil, lahirannya pun jadi lebih gampang, 3x ngeden langsung keluar. (huah saya pun mau dok!)
yang gak kalah penting : ibunya harus pinter ngeden, jangan sampe salah! (glek. teknik mengejan alias ngeden tuh diajarin deh pas senam hamil kemarin. Tapi ko ya udah lupa lagi yaa…dudududu~~~)

baiklah bu dokter!
Masih ada beberapa minggu lagiii…semangat senam, jalan kaki, dan persiapan-persiapan lainya!
0

ter-ngidam


pilihan saya (coklat-nougat-keju)

pilihan abang (coklat-kacang)
happy tummy :)

Toko Roti Tan Ek Tjoan
Jl. Cikini Raya No. 61 Jakarta
Hari Minggu tutup
0

Kursus Singkat Persiapan Calon Ibu

salah satu kelas yang pengen saya ikutin tapi akhirnya gak jadi karena miskomunikasi. saya pikir kelas ini diadain setiap minggu, jadi saya masih hare-hare (baca : males-malesan), "ntar aja deh pas deket lahiran biar gak lupa sama materinya". 

eh ternyata diadainnya setiap BULAN. yang mana kelas bulan april udah lewat dan baru ada lagi awal juni. lah ya keburu brojol itu mah......

silakan yang mau ikutan, sepertinya worth to try.

0

belanja #4

Yeay! List belanjaan selesei juga nih. pas udah kelar eh ko malah gak mood belanja ya. Hahaha…

Tapi mengingat udah 32w+, mood gak mood mesti berangkat ni ke ambas (yang deket aja, kalo kejauhan malah tambah gak mood). Target saya sebelum minggu ke-35 udah kebeli semua basic needs si ade bayi. Kalopun ada yang belum, diusahain barang-barang yang bisa dibeli via ol shop atau yang gampang dicari sama si abang (maklum yah pria kalo dititipin sesuatu yang gak jelas kemungkinan salah beli tuh besar sekali). Makanya tiap belanja saya suka ajak si abang, selain untuk bawa barang juga untuk ngasih tau dia dimana letak toko-toko perlengkapan bayi.

to be short, basic needs yang dibutuhin ade bayi udah hampir lengkap. Hamdalah. Kali ini belanjanya gak di satu toko (stok di Jungle lagi pada abis), kami mampir ke baby’s palace sama wiwi zaza. So far dari 3 toko itu harga di Jungle masih lebih murah. Tapi baby’s palace emang lebih lengkap barangnya, stoller dan car seat juga banyak pilihan.

Belanja apa aja?
Di  Jungle :
- baju tangan pendek-celana pendek libby S 3pcs 69.000
- baju tangan panjang-celana panjang velvet S 96.000
- celana panjang fluffy NB 3pcs 31.500
- popok tali 1 lusin 45.000
- korset ibu 35.000
- gunting kuku puku 30.000
- alkafil 20.000
- kapas bulat wellness 5 kantong 40.000
- diapers Goon NB 97.000
- jumper next isi 3 100.000
- bedong bahan kaos 2 pak (isi 3) 175.000
- breastpad washable Avent 25.000
- breastpad disposable Pigeon 70.000
- botol kaca ASIP 2 pak (isi 8) 40.000
- topi 30.000

Di Baby’s Palace :
- handuk chalmer 40.000
- handuk Gull 50.000
- topi 35.000
- sapu tangan gerber 20.000
- jumper carter 4 in 1 95.000 (gak tau kenapa ini lebih mahal dari jumper carter yang 5in1. apa karena ada bonus koskaki??)
- medela harmony 440.000
- medela cooler bag 380.000

Di Wiwi Zaza :
- celana panjang libby S 3pcs 50.000
- bantal peyang elegance 65.000
- penjepit botol Pigeon 75.000


Selesaaaaiii….
Tampak sedikit ya…tapi kalo ditotal-total lumayan juga loh!
Ini masih yang basic banget, yang nempel sama si bayinya deh…perintilan lain kaya stroller, car seat, bouncer, gendongan, baby crib belum beli sama sekali. Toiletries bayi belinya ntar aja deket-deket lahiran. Masih kurang beli sterilizer sama bak mandi sih. Ada yang mau beliin?? Huahuahuahua…..*ngelunjak

mudah-mudahan bermanfaat semua yaaa….agak was-was nih kalo ada yang udah dibeli trus ternyata gak begitu kepake huhuhu….eh tapi, tiap ibu dan bayi keperluannya belum tentu sama yak…bismillah aja deh!

Kalo boleh ngasih tips niii…
1. baby shopping list is a must! Saya udah pegang list aja masih suka kecolongan beli ini itu karena faktor kelucuan semata, apalagi kalo gak punya list sama sekali! *tepokjidat*
2. kalo rajin dan bersemangat, survey dulu sebelumnya ke beberapa toko boleh juga tuh. Kalo saya dari awal males survey, pas waktunya belanja juga males banding-bandingin harga di tiap toko. Barang A lebih murah di toko ini, tapi barang B lebih murah di toko itu. Jatohnya lebih cape sih, pindah dari satu toko ke toko lain. Apalagi yang nganter dan bawain belanjaan aka suami. Gempor juga.
3. kalo mau langsung belanja banyak dan bawa mobil mending nyampe ambas pagi-pagi deh. Jam 11-12 masih okelah. Kemarin saya nyampe ambas jam 14.30 baru dapet parkir 45 menit kemudian!
4. makan dulu sebelum belanja dan bawa botol minum. Kadang keasikan belanja suka lupa makan dan minum kan. Jangan sampe bumil kelaparan/dehidrasi. Oiya, yang nganter kita juga harus dipastiin tuh gak laper/haus. Dalam kasus saya sih biar suwami gak cranky :p

happy shopping! :D
Back to Top